CERPEN

Cinta Debet-Kredit

Hari ini hari pertama praktikum Akuntansi dasar di semester 2 dimulai, dengan kakak-kakak pengajar yang beda dan suasana Laboratorium yang tentunya beda juga.

Hmmm…kangen juga sama ni Lab. setelah sekian lama gak kesini. Pikirku saat memasukkan barang-barang ke loker. Saat itu terlihat pula mading komik kebanggaan kelas yang terpajang apik di belakang pintu. Kalo diliat dari jauh sih, bagus.

Tapi pas dideketin, ternyata beberapa batang korek api, manik-manik dan biji-biji saga merah yang turut menghiasi pinggiran mading mulai rontok dan berjatuhan di delam plastik pembungkus madingnya.

Hihihi…jadi malu dehh aww!

 

“Oke…yang barusan ngabsen itu KP kalian di semester ini ya…namanya Kak Ridho…” Kata Kak Chian, tutor baru Kami. Semua anak yang rada-rada lupa sama tampang KP yang baru langsung pada nengok ke belakang.

“Aduuhh…Kak Ridho jangan ngumpet doong…ganteng-ganteng kok ngumpet!” teriak si tutor. Akhirnya Kak Ridho menampakkan dirinya dengan tampang malu-malu. “Ihh…mirip Awang yah!” Aku ngebisikkin Metta yang saat itu duduk di sampingku. Metta cengengesan.

“Nahh…gitu dong! Kan enak yang lain bisa liat. Siapa tau ada yang suka…eh, cewek-ceweknya ada yang naksir gak nih sama Kak Ridho???” Kak Chian makin gila-gilaan nyerocosnya.

“Ada nih! CINDI KAK!” saat itu entah kenapa Aku dan Metta yang duduk mengapit Unyil langsung menunjuk ke arah bocah tak berdosa itu dengan penuh semangat. Abis sedari-tadi dia sampe bengong gitu sih ngeliatin Kak Ridho.

Unyil gelagapan. Bingung kenapa jadi dia yang kena getahnya.

 

 

“Siapa? Yang mana? Ohh…yang itu…Kak Ridho…namanya Cindi nihh.”

Kata Kak Chian sambil disambut tawa meledak-ledak dari penjuru ruangan.

Yup, gara-gara ulah Kami, Unyil harus merasakan cinta debet-kredit yang tak pernah ia bayangkan sebelumnya….

 

*****

 

Hari itu tanggal 12 Maret, tepat di hari ulang tahun si bontot, dan tepat pula hari itu dia terlambat dateng ke Lab. manajemen dasar pagi itu. Haduuh, lagi ulangtahun Mbok ya jangan teledor lagi dong, Nyil! Kami hanya bisa ngelus-ngelus dada saat menerima sms yang mengabarkan kalo dia telat dan langsung nunggu jam praktikum akuntansi di gedung seberang.

Tutor Manajemen dasar yang rambutnya kriting-kriting ala Rachel Maryam itu lagi asik nerangin tentang differensial saat Aku dan Metta sibuk bisik-bisik di depan komputer masing-masing.

“Ta..tiba-tiba gue ada ide..” kataku tiba-tiba. “Ide apaan,Tan?” tanya Metta penasaran.

Jadi gini loh, dari kemaren Kami bertiga udah beli kado spesial buat Unyil. Nah, rencananya sekarang ini dia dicuekin aja. Gak usah ngucapin selamat ato ngungkit-ngungkit ulangtaunnya. Ngasih selamat plus kadonya ntar aja pas dia traktir makan malem nanti.

“Trus..trus??”

“Nahhh..biar tambah asiik…kita kompakan sama pengurus Lab. akun buat ngerjain dia! Pasti seru! Gimana…gimana??” bisikku dengan semangat. Wajah Metta langsung berbinar-binar.

“IDE BAGUS TUH!”

Maka pas jam praktikum manajemen dasar selesai, Kami bersama yang lainnya berbondong-bondong menuju gedung tempat Lab. akun berada. Bener aja, di koridor deket pintu lab, Unyil duduk sendirian sambil mainin hape.

Ika yang udah dikasih tau rencana tadi langsung duduk di sebelahnya. Ngomelin kenapa dia bisa telat. Padahal kan absensi di praktikum tuh penting banget!

Aku dan Metta juga ikut-ikutan nasihatin dia. Mukanya sampe rada bete gitu karna diomelin banyak orang.

“Iya dehh…iya…besok-besok gue datang lebih pagi!!”

Puas nasihatin anak orang, Aku dan Metta masuk lab. Akun duluan, padahal saat itu masih shift-nya kelas lain. Ika yang udah tau pura-pura gak liat, sementara Unyil yang ngeliat gak punya inisiatif untuk nanya-nanya kenapa Kami berdua masuk duluan.

Saat itu Kak Yogi melihat Kami nongol di depan pintu sambil cengar-cengir kuda. “Kak…boleh minta tolong gak? Jadi hari ini Cindi ulangtaun…kakak-kakak semuanya tolong kerjain dia ya? terserah mau diapain aja…ampe nangis juga boleh!”

“Ohh..gampang-gampang! Tenang aja…”

 

Beberapa menit kemudian, Shift pertama keluar, dan giliran kelas Kami yang masuk. Metta mulai mengirimkan kode-kode lewat kedipan matanya yang dahsyat sama Kak Yogi yang senyum-senyum di ujung baris.

Permainan dimulai!

“Eh, komputer gue kenapa nih? Kok gak mau masuk software?” tanya Unyil heran. Saat itu Aku, Metta dan Danar sengaja ngosongin tempat paling pojok. Biar si Unyil aja yang nempatin.

“Nomer lo udah bener belom dimasukkinnya?” kataku mencoba mengutak-atik sebentar. Nomernya udah bener, tapi gak mau masuk juga. Sementara Kak Yogi udah siap dengan microphone-nya di tangan. Siap menggantikan tugas Kak Chian yang gak masuk hari itu.

“Komputernya udah masuk software semua kan??”

“UDAHHHH….!”

“Ada yang bermasalah?”

“EENGGGGAAAAAKK!”

“A…ada..” Unyil mengacungkan tangan seorang diri. Dia celingukan. Ya ampun, ternyata cuma komputernya yang gak beres!

“Tan, kayaknya komputer Unyil sengaja disabotase deh sama Kak Yogi” selidik Metta pelan sambil menahan tawa.

Oooohhh pantesan…

“Kok bisa gak masuk software??” Kak Yogi bertanya dengan raut wajah bete. Unyil cuma ngegeleng pasrah.

“Yaudah, Kak Ridho…tolong beresin,Kak!”

Nah lo. Kak Ridho yang lagi santai dibelakang tersentak kaget.

Kok gue dibawa-bawa??? Begitu kali ya pikirnya. Hehehee..

 

Aku, Metta sama Danar buru-buru minggat dari komputer masing-masing saat Kak Ridho datang memberikan bala bantuan. Saat itu terlihat pemandangan yang romantisss sekali. Hehehe…kayak di sinetron!

Akhirnya masalah sabotase selesai. (kayaknya si Kak Ridho gak dikasih tau soal sabotase ini. Soalnya dia sempet bingung gitu) abis berdoa sebelum praktikum, Kak Yogi memanggil Unyil lagi.

“Eh, Kamu yang tadi komputernya eror, coba tolong hapus papan tulis!” titahnya dengan suara keras. Unyil mengerutkan dahinya heran, tapi tanpa banyak tanya dia nurut aja ngapus papan tulis.

“Apusnya yang bersih ya!”

“Sekalian tuh, bikinin kotak buat nilai maksimal di pojokan!”

“Garisnya yang lurus dong! Kamu bisa ngegaris gak sih!”

Dan seterusnya. Pokoknya si Unyil disuruh abis-abisan deh! Dia sih seperti biasa, tetep cengar-cengir polos. Gak sadar kalo lagi dikerjain.

Setelah mulut pegel ketawa ngeliatin Unyil yang ber-atraksi dengan spidol dan penghapusnya, tiba saatnya untuk meriksa laporan yang kemaren dikerjain. Temanya tentang Ayat Jurnal penyesuaian perusahaan jasa.

“Cindi, coba kamu kerjain nomer 1!” kata kak Yogi lagi. Kali ini Unyil kaget, dia panik setengah mati karena kemaren cuma sempet nyalin punya Ika, belom sempet dipelajarin!

“Jangan dbantuin…jangan dibantuin! Unyil lagi dikerjain…” Metta mencoba menghasut yang lainnya dengan cara sporadis. Sementara Denys yang duduk di baris seberang dengan polosnya nyeletuk ke arah Kak Yogi.

“Kenapa sih kok hari ini Cindi melulu yang disuruh-suruh?”

Yeee…si Engkoh! kan tadi udah dibilangin!!!

Sementara Unyil hanya berdiri mematung di depan. Tangannya terlihat gemetar saat memegang spidol.

“Mana? Kok belom ditulis juga??!!”

“Ngg…minta soalnya,Kak…modulnya kan dikumpulin…”

“Kalo semalem ngerjain sendiri, pastinya kamu inget dong! Gimana sih..”

Hmm…Maknyus beneeer tu kata-kata!

“Salah itu! Betulin lagi!” Kak Yogi makin hebat akting bentak-bentaknya. Sementara Unyil yang udah blank sama sekali mulai curi-curi pandang ke arahku. Minta bala bantuan. Matanya mulai berkaca-kaca. Aduhh…gak tega deh ngeliatnya. AKhirnya Aku dan Metta ngumpet-ngumpet ngasih tau sedikit.

Tiba-tiba kali ini Kak Yogi ke belakang, digantikan seorang cewek berwajah oriental yang pasang tampang jutek. Ia mengambil peran sekarang. “Kerjain nomor selanjutnya ! GAK ADA YANG BOLEH NGASIH TAU YA! DAN GAK ADA YANG KETAWA-KETAWA!” serunya galak.

 

Wuuss, seisi kelas langsung mengkeret diem.

 

“Kamu bisa gak sih ngerjainnya? Kayak gitu aja lama banget! emang laporan kamu siapa yang buat?? Nyontek ya?” tuduhnya telak banget.

Tess…air mata Unyil mulai turun. Roboh deh benteng pertahanannya.

“Ngapain pake nangis segala? Yaudah, duduk sana! yang lain, coba maju kedepan, lanjutin kerjaannya….”

Unyil berjalan ke tempat duduknya dengan terisak pelan. Aku yang iba langsung menyodorkan tisu padanya.

 

Aduh, kita udah kelewatan gak ya?

Tapi Unyilnya juga terlalu polos..masa dia gak nyadar kalo lagi dikerjain??

 

“Eh kamu! belajar lagi ya, jangan ngobrol terus!” sebelum meninggalkan panggung sandiwara, si jutek masih sempet-sempetnya menegur Unyil dengan kalimat yang bikin ngilu!

Unyil hanya mengangguk lemah.

Sementara Metta, sebagai otak pelaksana dipanggil kebelakang sama si jutek tadi.“Udah cukup belom dikerjainnya? aduh gak nyangka ya dia sampe nangis gitu!” bisik Kak Yogi dengan perasaan gak enak. Termasuk si jutek yang aktingnya luar biasa tadi. Metta bilang belum puas kalo Kakak yang satu ini belum terlibat.

“Sekarang giliran Kak Ridho yang maju!” tantang Metta.

“Aduhh…saya sih mana bisa marah-marah…” Katanya kalem.

Halah, gak bisa marah apa lagi cinlok??

 

Selesai praktikum, Kak Yogi maju lagi dan memutuskan untuk menyudahi sandiwara. Tapi sebelumnya, Unyil disuruh apus papan tulis lagi. (Hehe..aji mumpung banget tuh kayaknya.)

“Cindi…maaf ya! tadi saya cuma disuruh ngerjain kamu aja loooh!! Heheheheee!” Kata Kak Yogi akhirnya.

Owalahhh….pas denger, Unyil langsung nangis lagi.

Kali ini nangis bahagiaaa dong tentunya!

 

*****

Kami bertiga celingukan di deket tangga Internet Lounge. Kemana sih Unyil? Lama amat dari tadi belom keluar-keluar juga dari Lab.Akun? Pingsan apa disiksa tuh?

Garani yang tadi keluar Lab belakangan pun langsung kena interogasi.

“Gar, liat Unyil gak??”

“Oh…tu anak lagi poto-poto tuh di Lab!”

Jiaaah…orang ampe kisut nungguin, dia malah asik-asikan!

Tak lama dari balik gedung muncul Unyil bersama beberapa Kakak-kakak Lab berjalan bersama. Unyil yang berjalan disamping Kak Ridho mesem-mesem malu sambil bawa-bawa setangkai bunga kertas warna pink.

“Cieeee!!! Suittt…suit!!!!” goda kami langsung saat melihatnya. Unyil Cuma senyum lebaaar banget. Hari ini dia kayak orang gak waras. Abis nangis sekarang ketawa.

Ckckck…mungkin ini yang namanya the power of love!!

“Ikut yuk,say…makan-makan!” ajaknya ceria.Sementara kakak-kakak lab tersenyum lebar karena girang karna dapet traktiran dari Unyil.

“Mmm…nggak ah, Nyil. Kita sih nanti malem aja! Okey?” Kata Metta penuh pengertian sambil menepuk bahunya. Maka Kami bertiga pun menuju kos-an Awang, numpang istirahat dan solat. Kebetulan saat itu si empunya Kos nitipin kuncinya ke Ika.

Pas di belokan menuju tempat kos, terlihat kak Yogi cs keluar dari warung  ayam bakar. “Loh? Gak jadi makan,Kak? Unyilnya mana?”

“Jadi nih, dibungkus aja buat makan di Lab. Cindi di dalem tuh sama Ridho.” Sahut Kak Yogi sambil sibuk beli kerupuk di warung sama temen-temennya.

Kami buru-buru melongok ke arah warung ayam bakar yang siang itu penuh sesak pengunjung. Asap dari panggangan ayam agak merusak penglihatan kami. Hmm..mana tu anak?

Ah, itu dia!

Terlihat Unyil dan Kak Ridho duduk berdampingan di meja. Menunggu pesanan ayam mereka matang.

Aku yang gak pernah mau melewatkan momen berharga apapun buru-buru mengambil ponsel dan siap membidik sepasang burung perkutut yang lagi indehoy berduaan itu. Cekrik!

“Loh? Kok yang kepoto malah tukang ayam bakarnya, Tan??” kata Metta bingung. Ihh…bapak penjualnya eksis banget deh, setiap mau jepret, ehh tiba-tiba dia nongol!

Akhirnya Metta nekat motoin dari jarak yang lumayan deket. Dan karena kasak-kusuk Kami, keduanya sampe sadar bahwa ada ketiga kecebong yang grasak-grusuk mengintai mereka. Unyil sampe keluar warung.

“Eh! Ayo sini, makan bareng!”

Karena udah ketangkep basah, kami pun cuma cengar-cengir. “Hehee..gak usah,Nyil…kita mau ngadem di kosan Awang dulu. Tar lo kesana juga ya!” Kata Ika sebelum ikutan kabur dari situ.

 

******

Beberapa saat kemudian, Tiba-tiba terdengar suara ketukan di pintu kos-an. Aku dan Ika yang lagi tidur-tiduran langsung duduk tegak. Sementara Metta buru-buru lari ke kamar mandi, ngumpet dibalik pintu, sibuk memasang jilbabnya. Kemudian pintu dibuka dari luar.

Terlihat kepala Unyil tersembul di balik pintu.

“Jiailaaah! Kirain siapa!”

Unyil langsung duduk di karpet dengan wajah berseri-seri. Lalu memperlihatkan foto-foto bersama pengurus lab siang tadi. Bunga kertas pink dari Kak Ridho (Boleh nyomot dari kreatifitas kelas laen yang ada di meja lab. Hihihi..dadakan sih!) dihempaskan begitu saja.

“Unyil, jangan gitu ah..hargain dong. Itukan pemberian orang!” kataku demi melihat Unyil yang mulai bertingkah. “Hehehe….becanda doang kok. Abis bukan bunga asli sihh…jadi gue kurang napsu! Hehe..”

Dasar Unyil!

Tapi biar tadi katanya gak napsu, tu bunga dimasukkin juga ke dalam tasnya. Kemudian ia duduk menyandarkan kepala di tembok, sibuk menghitung uang yang tersisa di dompetnya. Hihihi…kasian tu anak. Aturan hari ini dia bakal mentraktir kami bertiga plus anak-anak lainnya di warung steak. Sementara masih tengah hari bolong gini duitnya udah kepotong buat traktir kakak-kakak lab tadi!

Pengeluaran tak terduga ya Nyil?

Hohohooo…

 

******

 

Sore itu, jam menunjukkan pukul 6 lewat dikit saat 12 bocah-bocah yang kelaparan setelah menjalani tiga jenis praktikum sejak pagi tadi menyerbu warung steak.

Padahal si Unyil tadinya sempet bete karna dikerjain lagi. Banyak anak-anak yang bilang gak bisa ikutan. Ada yang bilang gak diijinin ortu, gak boleh pulang malem, lagi bosen makan steak, kalo ditraktir hanamasa baru ikut (ngelunjak banget dah!), daann masih banyak lagi. Tapi sebelum si Unyil loncat dari lantai 3 karna stress acara ultahnya gagal berantakan,  Bocah-bocah badung itu buru-buru minta maap.

IYA CINN!! IYA! KITA IKUT KOK!

 

Dan makan malam hari itu bertambah semarak, karna sebelum makan, anak-anak nyuruh Unyil pimpin doa dan bikin kata sambutan barah sepatah-dua patah kata.

“Boelaaahhh…kayak acara tujuh belasan aja!” Unyil langsung protes. Kayaknya dia udah laper berat. Dikerjain seharian bikin perut laper juga ya.

“Ets, gak bisa gitu doong….yang namanya acara ulangtaun kudu ada kata sambutannya dulu. Itu yang ngebedain mahasiswa sama anak SMA!” kataku sedikit ngibul. Tapi toh Unyil menyerah.“Yaudah…”

Dan Unyil pun mulai ngomong sana-sini ngasih sambutan. “Makasih yaa udah pada dateng. Makasih untuk SEMUA yang terjadi hari ini. Maafin ya..kalo gue selama ini punya salah, suka nyusahin lo semua…gue minta maaf ya!!

Nyil, kayaknya lebaran udah lewat deh?

 

Dan setelah kata sambutan itu, acara makan pun dimulai dengan khidmat dan rusuh. Semua pada lupa sama pesen mama-mamanya di rumah : kalo makan jangan sambil ngomong.Ini sih bukan ngomong lagi! Tapi makan sambil ketawa ngakak! Apalagi Denys yang duduk di pojokan. Ngomoooong mulu kayak robot baru ganti batre.

Kelar makan dan poto-poto sampe mabok blitz, tiba-tiba Unyil memberi komando dan manggilin anak-anak satu persatu buat foto berdua dengannya. Semuaaanya disuruh poto berdua sama dia.

“Apa-apaan sih Nyil? kayak orang mo naek haji aja deh!” kataku yang udah eneg  poto-poto di situ terus. Pemandangan diluar kan lebih oke. “Tau lo. Kayak yang bakal mati besok aja.” celetuk yang lain sadis.

“Astagfiruloohh…lo nyumpain gue mati ya?? Ini buat kenang-kenangan aja taukk!!” katanya setengah panik. Karena kehadiran kami membuat beberapa pengunjung lainnya setep dan mulut keluar busa mendadak, maka Bos Unyil langsung menggiring bebek-bebeknya keluar dan bayar ke kasir.

“Eh, udahan ah, gue tar gak dapet kereta  nih!” kata Denys yang udah mati gaya. Capek foto-foto di depan warung steak. Akhirnya trio bogor (Denys, Upank sama Koko) pun pulang duluan.

Nah saat lagi break sesi foto itulah,  Metta langsung menyerahkan tiga buah kado dari The Rangerz plus cipika-cipiki ngucapin selamat ultah. Unyil langsung terharu. Iyalahh…dari pagi kan cuma kita bertiga aja yang cuek bebek. Pura-pura gak peduli sama hari kelahirannya itu.

 

*****

 

Waktu sudah menunjukkan pukul setengah 8 malam. Aku yang nebeng sama Danar sampe pasarminggu langsung jadi inceran paparazzi amatiran karena helm sialan yang bentuknya kayak kacang ini. Pas sampe kawasan bebas polisi, baru boleh dilepas sama Danar. Uh, sial…pada ngetawain!

“Lu kasih apaan tadi ke Cindi?” tanya Danar sambil mengendarai motor. Aku yang dibelakangnya gak gitu konsen dan cuma bisa ber-HAH? APAAN?? Maklum, budek campur keberisikan suara motor di sebelah.

“ITU TADI CINDI DIKASIH APAANN????” tanya Danar setengah berteriak. Nah, sekarang baru denger. “Dikasihh..was…wes…wos…” jawabku sambil cengengesan. Danar mengangguk-angguk ngerti.

“Wah…jarang-jarang tuh Tan, ada temen yang pinter trus alim kayak lo gitu.” Kata Danar setelah mendengar isi hadiah Unyil. Aku sih senyum-senyum aja dibilang gitu. Padahal kan itu kado dari Metta sama Ika juga hihihi..

 

Kami melewati tikungan yang agak sepi di dekat pom bensin. Setelah bungkam sekian lama, mendadak terdengar Danar menggumamkan sesuatu.

“HAH? APAAN NAR??”

Danar menoleh kebelakang dengan tampang heran.

“Apanya yang ‘apaan’ Tan?”

“Barusan lo ngomong apa?”

“Loh…orang gue diem aja kok. Gak ngomong apa-apa!”

“Ye…serius Nar! Jangan becanda. Udah malem nih!”

“Sumpah Tan! Gue gak ngomong tadi!”

“Lah kalo gitu yang barusan gue denger suara siapa dong???”

“Nah loo!”

Hiiiiiii…!!!

 

******

 

Sementara itu, Tuan puteri Unyil yang sepanjang hari udah babak belur karna dikerjain abis-abisan itu mulai membuka ketiga kadonya dengan hati riang gembira ditemani sang mama tercinta di sampingnya.

Pas dia buka kado pertama (kado dari Metta), ternyata isinya sebuah kain panjang berbahan parasut dengan bagian pinggang berkaret. Ini rok panjang ya? eh…tapi kok mirip bawahan mukena?

Kemudian ia membuka lagi kado kedua. Kado dari Ika yang isinya tas  kecil berbentuk tabung berbahan kain dengan warna serupa kayak kado Metta tadi.

Terakhir, dia membuka kado dariku, dan menemukan bagian atas mukena plus surat yang berisi :

 

Dear Unyil,

nih, udah kita beliin mukena warna kesukaan lo. Jadinya gak ada lagi alesan buat gak solat. Dipake ya Nyil….biar kita berempat bisa solat bareng. :D

 

Waahhh, Unyil girang banget dapet mukena. Selama ini solatnya di kampus tar-sok-tar-sok alias bolong-bolong karna males make muke umum yang tersedia di mesjid kampus. Alesannya kurang higienislah, apalah. Sementara ketiga sahabatnya yang udah bersedia minjemin, kadang ditanggepin dengan ogah-ogahan. Makanya dia girang banget dibeliin mukena parasut yang enteng dan bisa dibawa kemana-mana!

“Wahhh…tau aja nih gue lagi butuh mukena. Tapi kok warnanya ijo  gini ya? kan pada tau gue sukanya biru…” pikirnya heran.

 

Rupa-rupanya Unyil gak tau kalo beberapa hari sebelumnya Aku, Metta dan Ika terlibat dalam perdebatan seru soal mukena yang dibeli Ika kemaren itu.

“Ini  WARNA IJO Ika…”

“Bukan ah! Ini BIRU, Ta! BIRU MUDA!”

Aku memandangi mukena itu dengan bingung. Warna apaan sih ini? Dibilang biru, emang rada kebiru-biruan. Dibilang ijo, bener juga karna kalo diliat sekilas aja orang udah tau kalo ini Ijo. Dan saat itu timbul satu kesimpulan di benakku.

Jangan-jangan Ika gak sengaja milihin mukena Ini berdasarkan warna yang biasa dia pilih. Kayaknya waktu dia beli kemaren mulutnya udah komat-kamit “mukena biru, biru…biru..” tapi otaknya yang dipenuhi warna ijo itu berfikir lain. “mukena biru..biru…ijo..ijoo…Yang ini aja deh mbak!”

Hehehe…itu baru kemungkinan aja looh…

“Udah…udah…jangan ribut. Setau gue, ini mirip warna ijo…ijo apa ya? ah…iya! IJO TOSCA!!”

“Ijo Tosca???”

“Ya, ijo tosca itu warna Ijo muda mengarah kebiru-biruan!” kataku cepat-cepat. Ika dan Metta ngangguk-ngangguk paham. Dan perdebatan pun selesai…

 

*****

 

“Hey! Kok lo pada beliin gue mukena ijo sih?? Ini mah kesukaannya si Ika!” tanya Unyil pas mau sholat di mesjid keesokan harinya. Bukannya gak seneng dibeliin mukena, cuma heran aja.

“Ihh…Unyil..itu kan IJO TOSCA taukkk!!!” sahut kami bareng.

Tinggal Unyil yang bingung. Toska? warna apaan tuh?

 

 

 

 

 


 

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: