Cerpen

Balada Soto Lamongan

Masa awal-awal kuliah adalah masa tersulit bagi semua mahasiswa baru, termasuk Kami. Masih pada meraba-raba situasi dan masih culun setengah mati. Seperti siang itu Aku yang mendadak diare (penyakit langganan) dengan bodohnya harus bolak-balik lantai 3-lantai 1 untuk melayani hasrat be-a-be yang membludak. Kira-kira sampe 3 kali bolak-balik gitu deh. Sampe-sampe timbul niat buat nge-booking tu toilet aja saking capeknya!

“Lo kenapa gak boker di lantai 2 aja, Tan?” Tanya Ika setelah baru melihat batang idungku di kelas. “LOH? EMANG ADA YAH? GUE KOK NGELIATNYA WC COWOK SEMUA???” kataku histeris dengan wajah pucat-pasi bin ngos-ngosan. Ika terkekeh. Mulai terbaca deh sifat sleborku. “Makanya, tanya-tanya dulu!”

“Uhh…kelamaan nanya-nanya gue bisa cepirit di celana!”

Dan suatu ketika, Aku dan Metta yang lagi duduk-duduk menikmati angin sepoi-sepoi di balkon lantai 3 dikagetkan oleh segelintir cewek yang tiba-tiba mendekati kami. “Maaf, Kak…”

Sampe disitu, Kami berdua langsung liat-liatan. Jangan-jangan muka baby face gini terlihat kayak mahasiswi tingkat akhir lagi ???

“Toilet cewek dimana yah?” Tanya salah satu diantara mereka. Aku dan Metta bengong. Kalo di gedung sebelah sih tau. Tapi sayangnya kami belom pernah nyobain pipis di gedung ini sih.

“Aduh maaf, kita juga mahasiswa baru. Jadinya kurang tau deh. Hehe…” jawab Kami cengengesan. Sekelompok cewek itu langsung minggat dengan tampang kecewa. Melanjutkan perjalanan mereka mencari seonggok toilet.

Ayo berjuang! Jangan sampe cepirit yah!

Selain masalah ‘pembuangan akhir’, pencernaan dan lambung juga ikut-ikutan jadi masalah. Selama bulan puasa sih, anteng-anteng aja. Tapi pas abis lebaran dan kegiatan kuliah berjalan normal lagi, baru deh pada sadar kalo selama ini belom punya tempat makan yang pewe.

Jam 12 siang, perut-perut udah mulai kontraksi. Mana duit lebaran abis buat hura-hura. Celingak-celinguk di sekitar kampus, kok kayaknya gak ada tempat makan yang murah dan meyakinkan ya?

And the story goes, lagi panas-panas di depan gerbang nyari tempat makan siang, seorang Unyil berbaik hati mentraktir para kawan-kawannya yang kelaparan, berupa rujak buah segar (sebenernya gak ngenyangin juga sih..cuma ngotor-ngotorin gigi doang!)

Tapi konyolnya, para gadis muda nan belia ini nekat makan rujak di sebuah warung soto lamongan! (minta digampar ama yang punya warung).

Yang punya warung udah ngeliatiiin aja. “Mo pesen apaan, Dek?” tanyanya sambil merengut. Yang ditanya malah celingukan bingung sambil terus ngemilin rujak.

Alhamdulillah, ada yang ngeh juga. Ika buru-buru ngejawab “Es teh manis aja dua”. Si ibu mengerutkan dahi melihat jawaban yang keluar tanpa dosa itu. “Gak makan soto??”.

Keempatnya menggeleng.

“Enggak.”

Si ibu pun langsung bikin minum dengan tetep cemberut. Gak lama minuman dateng, dan para Rangerz langsung berebutan minum sambil cekikikan. Dua gelas untuk berempat! Weleh-welehh…kepedesan ni, Bu??

Karena timbul perasaan gak enak, akhirnya salah satu dari Kami memutuskan untuk manggil ibu judes tadi. Mesen soto satu mangkok sebagai tester buat makan berempat. Wuss…busung lapar di Ethiopia lewat deh!! Hahaha!

si ibu cuma narik napas. lalu secepat kilat menghidangkan soto di meja. Tapi mendadak si Ibu harus terusik lagi oleh ulah kami…

Aku : Bu…Bu!

Si ibu : Apa lagi?!

Intan : Ngg..minta sendoknya lagi dong….

Si ibu lagi-lagi cuma mampu tarik napas. (yailah Bu..daripada narik napas mulu mending narik bajaj aja ketauan dapet duit!)

Setelah sendok-sendok tambahan datang, Kami mulai menyerbu semangkuk soto sambil terus ngobrol. Seketika mata ini berbinar senang saat mencicipinya. Sotonya enak juga!

Aku : Pesen semangkok lagi yuk!

Unyil   : Ah…gak ada duit gue. Ini aja kita belom tau berapa harganya?

(haduh…si Unyil motor doang yg licin..dompet sama aja cekaknya!)

Pas tu mangkok udah bersih tak bersisa, kami pun memanggil Ibu itu dengan anggun seolah-olah abis ngeborong semua makanan. “Berapa semuanya bu?” tanya Metta sambil pegang-pegang dompet.

“Semuanya 8 rebu”

Saat itu juga kami saling berpandangan. “Lumayan murah juga. Lain kali makan disini aja lagi!!” kira-kira itulah yang terbaca dari cengar-cengir najis kami.

Hohohoo!

SATU BULAN KEMUDIAN…

Keempat bocah berjalan keluar kelas dengan langkah tak pasti. Pikiran penat abis kuliah, ditambah perut yang mulai mengalunkan musik gambang kromong bersuara fals.

Unyil : laper nih..makan dimana ya?

Aku : makan soto aja lagi.

Metta + Ika : APA ?? SOTO LAGI ?? TIDAAAKKK….

begitulah sodara-sodari.

Makan siang THE RANGERZ  di sebuah warung soto lamongan,

tamat sampai disini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: