CERPEN

Ngekos? OGAAAH!

“Jam berapa sih sekarang?”

Sebuah pertanyaan klasik yang sudah berulang kali kami ucapkan. Kulihat jam tangan , dan menghela nafas kecewa. Baru jam 1. Sementara kuliah sudah berakhir sejak setengah 12 lalu, dan ada praktikum Akuntansi dasar jam 3 nanti.

Hari rabu di semester pertama yang selalu kelabu

BETE!

Ya bete lah! Nunggu hampir tiga jam dengan mata ngantuk, dan gak tau harus ngapain. Buat anak-anak yang ngekos sih enak…bisa bobok siang dulu. Sayangnya, gak ada anak cewek di kelas yang ngekos…jadi gak bisa numpang tidur berjamaah deh. (biasanya sih tidur di mesjid, tapi kan gak bisa bebas sesuka hati! Huhuhu…) Hmmm, ngapain yah enaknya?

Setelah tanya sana-sini, ternyata ada beberapa usulan yang masuk, seperti :

Kenapa gak pulang aja dulu?

Ahh..nanggung…capek dijalan n’ buang-buang ongkos! Baru naro pantat di kasur, udah musti balik ngampus lagi!

Ahhh…jalan aja! Ngeceng sambil belanja-belanja kek!

Yeahh…minggu-minggu pertama sih gitu. Tapi kok lama-lama isi dompet jadi gak sedap dipandang ya? Gak bagus ituu buat kondisi perekonomian mahasiswi kelas teri macam Kami!

Ohh…atau makan siang aja gih, biar ntar seger pas praktikum!

Udah kalee…sampe-sampe laper lagi nih saking kelamaan nunggunya  T_T

Yailah…ini salah itu salah! terserah loe aja deh!

*sampe disini yang ngasih usul jadi emosi sendiri…hihihi

*****

Dan di suatu Rabu siang yang menjemukan, mendadak sebuah ilham nemplok ke otak Ika yang lagi bengong sambil pegang-pegang Handphone. (biasaa..standby kalo ada yang  order pulsa by phone)

“KENAPA KITA GAK NGEKOS AJA??!”

Aku, Metta dan Unyil melongo denger usulnya yang rada-rada gila itu. Ngekos? Rumah tinggal salto aja pake ngekos segala?  Lagian kalo nekat ngekos, bisa-bisa dipentung sama nyokapnya masing-masing…disangkanya anak gadis mereka yang polos nan alim ini pengen berbuat yang enggak-enggak lagi!

“Hadoooh…dengerin dulu dooong!” Ika berusaha menenangkan ketiga massa di depannya yang mulai ribut berkomentar. Aku dan Metta menolak mentah-mentah ide tersebut, karna nyokap-nyokap kita bisa kena serangan jantung kalo denger anak gadisnya mau ngekos (maklum, anak mami masa kini!) sementara Unyil seneng-seneng aja, karna kalo ngekos deket kampus, dia gak bakal telat praktikum pagi lagi!

Jadi ternyata maksudnya Ika, ngekos disini bukan nyewa rumah buat tidur dan tinggal disitu. Tapi buat nyantai-nyantai sambil istirahat nungguin jam-jam kosong kayak praktikum gini. Kebetulan jadwal di semester 1 kan spacenya longgar-longgar. Kan asik tuh kalo punya ‘markas’ ! bisa ngerjain tugas bareng, belajar bareng, makan bareng, boker bareng (“elu aje ama keluarga lo yang pank-pank!” semprot Ika langsung. Hehehe..)

Dan sesuai dengan prinsip ekonomi yang kita pelajarin, supaya biaya sewanya gak terlalu berat, mendingan ajakin anak-anak yang lain. Makin rame makin irit, makin rame makin asyik! Maka dengan segera kami mendata nama anak-anak yang bakal ditawarin projek ini. Anak-anak yang dipilih juga lewat audisi khusus loh. Terdiri dari para cewek dan cowok bermuka alim dan gak punya jiwa mesum pastinya.

Akhirnya, setelah tawarin sana-sini, banyak juga yang berminat. So, kira-kira bakal ada 10 orang yang ikutan proyek ngekos. Dan tanpa buang-buang waktu lagi, Kami sebagai panitia penyelenggara “Program Ngekos Bersama” ini mulai nyari-nyari tempat kos sekitar kampus yang murah-meriah.

Sampai sini, semua euphoria itu terus berlanjut. Anak-anak muda itu terus merencanakan dan membayangkan hal-hal seru seputar dunia per-kos-an. Tak ada seorang pun yang sadar akan sesuatu yang bakal terjadi setelah ini…tak ada.

*****

Oy, tadi siang gw sm Awang dah nemu kos-an. Dkt kampus. 300rb/bulan. Kebetulan bgt br ada yg pindah kmrn. Jd ada 1 kmr kosong…

Selasa siang itu Jeng Ika mengirim sms kepada para panitia. Minta persetujuan dan pertimbangan. Aku yang seneng karena membayangkan Rabu besok udah bisa berleha-leha dengan nikmatnya di markas pun langsung menyetujui. Apalagi harganya gak berat-berat ama kalo ditanggung ber-10!

Maka Rabu besoknya kami berempat langsung berinspeksi ke lokasi kos-an tersebut. Kemaren udah di DP 100rb sama Ika, dan sisanya sepakat akan dilunasin akhir bulan.

Oke, Kita sih udah seneng-seneng aja. Tapi rupanya imajinasi yang berlebihan memang kadang menyesatkan. Buktinya Aku lumayan shock juga pas ngeliat suasana tempat kos-an yang..ehem…lumayan berantakan. Jadi lokasi kos-annya terdiri dari 2 lantai. Dengan barisan kavling-kavling kecil yang berderet dengan jejak-jejak tanah becek di ubin teras masing-masing pintu karna hujan yang turun pagi tadi. Suasananya sepi. Mungkin orang-orangnya lagi pada kuliah ato kerja. Lagipula kata Ika, kos-an ini campuran. Alias cewek-cowok. Malahan ada yang udah nikah n’ punya anak segala.

Sampe disini, aku sama Metta yang masih lugu masalah kayak ginian mulai mikir yg enggak-enggak. Nyokap kita berdua bener-bener naik darah kalo sampe tau. Tapi udah terlanjur basah (kayak judul lagu dangdut), Yaudahh. Gak ada salahnya diliat dulu.

“Kuncinya lo pegang?” tanyaku di depan pintu kos-an. “ Enggak, kemaren sih Ibu kosnya nitipin ke Mario.” Kata Ika sambil mulai ngetok-ngetok pintu kos-annya Mario yang terletak persis di seberang pintu kos-an Kami.

Mario itu temennya Awang yang jadi dedengkot ( Hmm kok bahasanya kurang enak yah? Yaa..pokoknya orang yang disegenin gitu lah.) di kos-an karena udah menghuni kos-an tersebut sejak jaman dahulu kala, denger-denger sih dari jaman pasukan hindia-belanda menduduki batavia (lebaaay).

Seorang cowok botak dengan brewok dan anting-anting di kedua telinga membuka pintu. Aku, Unyil dan Metta mundur selangkah saking kagetnya. Sementara Ika dengan santainya (ih, temen lu sangar amat dah Ka!) nanyain kunci sambil cengar-cengir.

“Ka…kok tampangnya serem gitu sihh..” bisikku saat si Mario yang masih ngantuk karna bobok siangnya diusik itu menutup kembali sarang peraduannya . Lagian pada gak nyangka juga, si Awang, cowoknya Ika yang baby face itu punya temen kok style-nya kayak preman kramatjati gitu.

“Hahaha…iya sih. Tapi orangnya baek kok!” Kata Ika sambil memutar kunci pintu. Dan rupanya kejutan belum berakhir, sodara-sodari…

Karna begitu dibuka, Kami dibuat melongo-selongo-longonya pas ngeliat keadaan kamar yang baru kemaren ditinggalkan pemiliknya itu penuh sampah berserakan! Kayaknya isi bantargebang dipindahin kesitu deh. Soalnya apa aja ada! Sepatu butut yang cuma sebelah, joystik PS yang cuma sebelah, semuanya serba sebelah.

“Jangan-jangan tu orang otaknya sebelah juga!” kataku kesel demi melihat pemandangan naas ini. Ika cuma cengangas-cengenges “Hhehe..abis dapetnya yang begini, mo gimana lagi. Beberes yuk! Biar bisa cepet ditempatin!” ajaknya.

Maka berkucel-ria lah Kami bekerja bakti ngebersiin tu kamar. Tadinya pengen minta bantuin anak-anak yang laen, tapi di istirahat sebelum praktikum siang itu udah pada ngabur entah kemana. Dan Ika cuma bisa geleng-geleng kepala pas ngeliat Aku dan Metta, kedua anak mami yang ternyata jijik dengan segala hal yang kotor-kotor…

“Ta, ngepel nih….” Kata Ika yang udah kelar nyapu. Metta yang lagi duduk di jok motor Unyil bergidik geli. “Aduuh…jangan gue deh. Tangan gue kalo kena cairan pel langsung pada gatel-gatel…”

Yeahh…ampun deh Tuan putri!

“Yaudah, lo aja Tan…” Aku yang lagi asyik ngeliatin anak kucing nete sama induknya di deket pintu kos-an tersentak kaget. “Hehehe…gue gak bisa ngepel, Ka…kalo nyapu bolehlah!” jawabku sambil cengar-cengir bajing. “Huuh…telat! Udah gue sapu bersih baru bilang!” Ika misuh-misuh. Ujung-ujungnya si Unyil yang kena getah,suruh ngepel. Padahal dia baru aja balik abis buang sampah di depan! Hahaha…

Sebenernya sih bukan apa-apa ya, tapi entah kenapa risih aja kalo harus berkotor-kotor ria ngebersihin rumah orang. Mana debunya ampun-ampunan lagi. Kalo ngebersihin kamar/rumah sendiri sih, semalem suntuk hayuk deh!

Akhirnya, gak berapa lama kemudian acara beres-beres selesai. Semua peralatan mulai dari sapu ijuk, kaen pel, ember kecil, sampe ke cairan pembersih lantai dikembalikan ke kos-annya Mario. Beberapa penghuni kos yang ada di rumah saat itu pada celingukan kearah kami yang beberes dengan bacot selangit. Ketawa-ketiwi, sambil jejeritan histeris pas ngeliat kecoa yang keluar dari kamar mandi.

Penghuni baru tapi udah bikin stress tetangga kanan-kiri.

Pas lagi ngaso di teras sambil nunggu lantai yang di pel kering, mendadak hujan turun deres banget. Airnya memercik dahsyat ke arah teras. Mario langsung keluar kamarnya bawa-bawa kaen pel, lalu mengepel noda-noda tanah yang terpercik hujan di depan pintunya.

Weleh….rajin amat yak?

“Eh, pada nunggunya disini aja! Daripada disitu keujanan.” Ia menawarkan keempat bocah yang berdiri bingung di teras kayak anak ilang dengan ramah. Kami berempat liat-liatan. Ragu untuk masuk. Tapi karna angin kencang membuat air ujan terus masuk ke arah teras, kami pun menyeberang pelan-pelan ke arah kos-annya Mario.

Si empunya kamar, begitu melihat kami, langsung keluar dengan penuh pengertian, menclok ke kos-an sebelah. Aduuh…maap ya jadi ngerepotin!

Ternyata emang bener kata pepatah. Jangan melihat buku dari covernya (tapi dari harganya ;p), air beriak tanda tak dalam, dan duren berduri belum tentu mentah (ngarang). Karna biarpun tampangnya serem, ternyata seorang Mario berhati-ibu juga. Buktinya, kamar kos-annya RAPI JALI BANGET!

The Rangerz sempet bengong pas ngeliat penjuru ruangan. Kasurnya rapih dan bermotif bunga-bunga, dengan lemari-lemari yang tersusun rapi, plus pajangan-pajangan religius di meja komputernya. Cuma satu yang rada ngerusak pemandangan, yaitu replika tokek awetan segede alaihim yang nemplok dengan manisnya di dinding. Tapi secara keseluruhan, bolehlah. Apalagi image kamar cowok kan selama ini selalu berantakan, dengan lantai  penuh sampah kulit kacang, dan tak lupa baju serta underwear yang bergelantungan disana-sini.

Di meja depan, deket pintu masuk yang sengaja kami buka lebar, tergeletak komputer dengan MP3nya yang mengalunkan lagu hip-hop. Karna tadi si Mario bilang “anggep aja rumah sendiri”, jadi langsung aja tuh isi komputer diutak-atik dengan bringas. (don’t try this at home).

Unyil sampe panen besar dan langsung menuhin flashdisknya dengan koleksi lagu-lagu yang ada disitu. Oya, ngomong-ngomong flashdisk, tiba-tiba jadi inget sesuatu deh.

“Ta, Nyil…mau nonton ga? Ada film…ehem. Bagus nih..” bisikku sambil mengeluarkan flashdisk dari tas.

“Eh..eh…lagi pada nonton apaan sih? Seru amat kayaknya!” Mario sampe ngintip dari jendela saking penasaran dengan Kami berempat yang terlihat serius ngerubungin komputernya. Sesekali terdengar suara tertawa ngakak.

Ika hanya menjawab, “Ah…enggak kok…”. Sebuah jawaban yang bikin Mario penasaran setengah mati. Padahal saat itu lagi pada asik nonton video interviewku dan Ika yang baru dibalikin Mister Dosen tadi pagi!

“Eh, tadi pada nyadar gak? Kok kayaknya si Mario rada panik gitu deh pas tau kita nonton sesuatu di komputernya..” kata Metta setelah Mario minggat. Unyil dan Ika liat-liatan. Kayaknya mereka paham sesuatu deh.  “Hehe…Jangan-jangan…di komputernya Mario banyak film bokep! Liat yuk!” ajak Ika kumat sesatnya.

Idiiihhh, najis lu Ka!

*****

Beberapa hari kemudian, barulah kami menggiring bocah-bocah yang lain untuk berkunjung ke kos-an. Waktu itu sih cuma beberapa orang aja yang bisa ikut. Dan semuanya pun lumayan kaget juga pas liat lokasi kos-annya yang kecil dan…

“Walah, kok suasananya kayak lagi dugem? Asik juga nih.” komentar yang lain. Soalnya tetangga sebelah lagi setel musik ajep-ajep dengan suara yang menggelegar kemana-mana. Suasana kayak gini mana bisa dipake buat belajar atau tidur yah? Ckckck…toleransi emang kudu di pupuk di kawasan kos dimanapun, dibelahan dunia manapun!

Kami semua duduk dan berbincang di dalam kos-an yang masih minim perabot. Cuma ada karpet merah sumbangan nyokapnya Ika, meja kecilnya Unyil, bohlam yang redup, dan ember plus gayung baru di kamar mandi.

Suasana yang cukup memprihatinkan.

*****

Pagi itu Kami berempat datang ke kos-an dengan bahan-bahan mading di tangan. Ceritanya mau bikin kenang-kenangan buat lab akun disitu. Kebetulan juga kegiatan kuliah setelah UTS hari ini belum sepenuhnya aktif.

“Oy, pada kemana lo? Kelas kita udah tanding nih!” Koko sempet-sempetnya nelpon ke Ika. Saat itu emang lagi ada pertandingan futsal antar kelas. Ika yang lagi ribet motong-motong karton cuma menjawab. “Iya tau! Udah tanding aja sana…di doain dari sini! Lagian kita disini juga kan lagi berjuang buat kelas!”

Berjuang buat kelas?

Yup, mading berkonsep komik colorfull kami memang didedikasikan untuk kelas sebagai kenang-kenangan buat lab.

Gratis ya?

Wuisss…mana ada yang gratis di dunia ini! Kencing aja bayar. So, kami menarik iuran anak-anak sekelas buat beli bahan dan ‘uang lelah’ (teteuup…hehe)

Lagi asik-asiknya bikin mading, tiba-tiba terlihat seseorang memperhatikan kami dari luar. Ya, lampunya putus dan kami terpaksa ngerjain dengan pintu ngablak terbuka. Biar sinar matahari masuk.

“Aduh…pada ngapain tuh gelap-gelapan!” goda seorang cowok. Unyil yang lagi ngewarnain gambar di depan pintu cuma cengar-cengir canggung. Sementara yang lain mulai merasa gak nyaman. Apalagi Metta yang gak bisa santai dan buka kerudung karena pintu yang terbuka itu. Udah bela-belain beli lilin, tetep gak keliatan juga. Hadoooh…melarat kelas beraaat!

Kelar bikin mading, kami pun beberes-beres dan solat disitu. Tiba-tiba terdengar suara berisik di luar. Ow, ternyata ada yang pindahan kamar! Kami melihat beberapa barang diturunkan dari lantai dua. Lagi asik-asiknya nontonin (bukannya bantuin ya?) tiba-tiba Unyil kumat centilnya. “Ihh, liat deh! Yang punya kamar ganteng banget!”

“Idiihh…ganjen banget lo,Nyil!” ledek Kami sambil ketawa. Tapi sedetik kemudian, “Mana..yang mana sih orangnya?”

“Yee…tadi aja ngatain! Gak taunya penasaran juga!” Unyil ngedumel bete. Tapi emang dasarnya tu anak baik, dia mau juga berbagi rejeki pada ketiga sahabatnya. Dengan isyarat ia menunjuk ke arah cowok atletis berbaju biru yang lagi beresin barang-barangnya yang bergeletakan di teras. Iya loh. Emang beneran ganteng.

“Wah.wahh..gue kira cowok-cowok yang ngekos disini sejenis Mario semua!” kataku asal jeblak. “Hussh! ntar orangnya denger bisa dibabat lo!” kata yang lain sambil buru-buru ngeliat ke arah kos-an Mario. Untung suara musik yang membahana dari kamarnya mengalahkan bacot-bacot Kami.

“Eh, udah jam berapa inii?” tiba-tiba Metta ngingetin. Siang ini ada kuliah Bisnis. Maka Kami memutuskan untuk buru-buru cabut sebelum hujan turun dari langit yang mulai mendung.

Yahh, mendung itu mulai terlihat. Semuanya masih terasa menyenangkan sampai suatu ketika acara ngekos kami akan sampai pada puncaknya.

*****

Kamis sore itu, entah ada angin apa, Kami berempat iseng main-main ke kos-an. Dengan membawa cemilan beberapa potong gorengan dan es teh, Kami duduk-duduk di kos-an dengan pintu terbuka lebar seperti biasanya. Angin sepoi-sepoi sore itu membuat kami terkantuk-kantuk.

Tapi tiba-tiba aja angin yang nikmat itu berubah jadi puting beliung.

Seorang ibu-ibu gendut bertopi kudung muncul di depan pintu. Ika yang lagi makan gorengan menghadap pintu jelas kaget. Tenyata itu Ibu Kos. Dan kali ini dia dateng dengan muka asem, tanpa ba-bi-bu-be-bo langsung nagih sisa pelunasan dengan emosional.

“Kalian gak bisa gitu dong! Enak aja baru bayar DP udah enak-enakan disini! Cepet bayar sisanya sekarang!!!”

NAH LO!

Aku, Metta dan Unyil yang di dalam langsung panik ketakutan. Aduhh…gimana nih, kan gak ada yang bawa duit segitu banyak??

“Tapi kan perjanjiannya akhir bulan,Bu…” masih terdengar Ika berusaha membicarakan kesalah pahaman dnegan baik-baik. Tapi itu malah bikin Ibu Kos naik darah. “Akhir bulan apaan! Ehh…denger ya, dimana-mana tuh orang ngekos bayarnya gak lama kayak begini! Kalo akhir bulan tuh itungannya buat bayaran kos bulan depan tau gak!!” katanya galak dengan mata menginspeksi penjuru ruangan. Kayaknya curiga ada cowok disitu.

“Yaudah, besok saya bayar ya, Bu..”

“Enggak pake besok-besok! SEKARANG! Atau gak, siniin deh kuncinya!!”

Metta yang saat itu bawa 100rb langsung menyodorkan uangnya.

“Ini Bu…sisanya besok lagi ya!”

“Bayar 200 langsung!! Gak usah nyicil-nyicil!”

Ampun deh! Nyebelin banget sih ni orang!!! Aku yang ikutan panik sempat melihat sekilas ke jendela. Mario, dan beberapa penghuni kos lainnya terlihat mengintip dari jendela masing-masing saat mendengar suara ngomel-ngomelnya ibu kos yang menggelegar. Aduuhh…malu bangettt!

“Yaudah, beneran besok ya dilunasin! Kalo gak, awas!!” Kata Ibu itu akhirnya, setelah perdebatan panjang. Saat tu Ibu pergi, Kami berempat langsung lemas di tempat. Ika dengan muka pucat plus suara bergetar nahan nangis langsung menelpon Awang. Dia marah-marah di telpon soal perjanjian pembayaran itu yang bikin Kami berempat di bentak-bentak Ibu Kos. Ika juga ngerasa gak enak sama semuanya. Soalnya kan dia sama Awang yang nyari kos-kosan ini.

“Tu ibu baik kok sebenernya. Mungkin sekarang ini dia lagi butuh duit kali. Lagian biasanya sih abis DP, seminggu kemudian udah dibayar sisanya. Lo kelamaan Ka, nunggu sampe akhir bulan.” Kata Mario kalem saat Ika menceritakan semuanya.

“Tapi waktu bayar DP, si ibu setuju sisanya dibayar akhir bulan?? Gimana sih? Gak konsisten deh!” Bela yang lain dengan setengah emosi. “Yahh..gak tau juga deh. Bisa juga ada salah paham. Lagian emang udah berkali-kali tu ibu kesini, tapi kos-an lo selalu kosong. Mungkin juga dia kalap karna nyangka lo semua mau kabur tanpa ngelunasin sisanya…”

Tapi apapun alasannya, yang jelas peristiwa hari itu membuat kami kapok dan gak sudi nginjekkin kaki ke kos-an itu lagi! Iyalah, siapa sih yang gak sakit ati dibentak-bentak di depan umum gitu? Kalo ada masalah kan harusnya diomongin baik-baik dulu!

Kami pun terpaksa dengan berat hati menjelaskan duduk permasalahannya sama anak-anak yang lain. Alhamdulilah…ada yang mau ikutan bayar saat itu. “Kalo ada yang mau ngelanjutin acara ngekosnya, silahkan.” Kata Ika waktu itu. Tapi ternyata anak-anak juga pada males ngelanjutin pas denger cerita soal nyebelinnya Ibu Kos disitu. Ada juga sih, beberapa anak yang ikutan projek tapi belum sempet main-main ke tempat kos-an. Khusus yang itu gak ditagihin duit, Kami berempatlah yang sepakat buat nalangin. Huhu…hard fellings banget deh!

Yang paling kasian si Awang. Dia jadi pelampiasan kekesalannya Ika. Soalnya biar gimana juga tempat kos-an itu dipilih atas rekomendasinya Awang.  Untung tu anak sabar. Jadinya gak ikutan kebawa emosi dan mau ngebantuin nyelesein masalah.

Besoknya dia sebagai perwakilan dari projek gagal kami, kucluk-kucluk dateng ke kos-an buat nyerahin duit pelunasan plus ngembaliin kunci.

“Nih, Bu…ngekosnya udahan..”

“Aduhhh…kok udahan sih? Oya, bilangin yah sama temennya, makasih.” Kata tu Ibu langsung ramah setengah mati pas nerima duit dari Awang. Uhh…dasar mata duitan!

Dan sejak saat itu, aktifitas kami kembali seperti semula. Menunggu jam praktikum dimulai dengan berkumpul dan ngobrol-ngobrol di lorong kampus. Gak ada satu keinginan pun buat ngekos lagi. Enaknya gak seberapa, tekornya ampun-ampunan.

Saat itu juga mendadak semuanya jadi ngerasa bersyukur banget karna masih bisa menikmati masa-masa penantian praktikum di tempat yang teduh, nyaman, dan aman dari Ibu kos yang matre bin ngocol,

Ya…di kampus inilah tempatnya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: